5 Apr 2010

Dia Bernama Nita


Liat baik-baik gambarnya. itu bukan orang lagi benerin papan reklame, tapi ada seorang gadis mencoba bunuh diri. tahu alasan kenapa dia mau bunuh diri? putus cinta katanya. wewww??

gambar sekaligus berita itu aku dapat dari jawapos hari ini. gadis itu bernama Nita, dia udah dua kali ini mencoba bunuh diri, tapi untung gagal. semoga yang ketiga nanti dia sukses ( becanda ). dia anak mana, cantik apa nggak, trus seputar pertanyaan yang lain, silahkan baca sendiri beritanya.

karena aku hanya ingin mengomentarinya, bukan mau bercerita.

fenomena cinta, benarkah? entah. arti fenomena itu sendiri aku gak ngerti, males juga mau nyari di google. tapi semua kejadian itu disebabkan karena cinta. katanya memang cinta itu lahir dari senyuman, dan selalu berakhir dengan air mata.

tapi heran, kenapa dia harus bunuh diri? apa berpikir udah gak ada cowok lagi di dunia ini? padahal masih ada aku lho, mungkin dia gak baca tulisanku yang kemarin. atau mungkin dia gak pernah nonton acara pencarian jodoh di Indosiar yang sangat digandrungi adikku itu.

kalo sahabat blogger lagi patah hati, aku yakin gak akan melakukan hal bodoh kayak gitu. paling blognya nanti hanya diisi puisi, mendadak menjadi pribadi yang melankolis aja.

kalo aku dulu waktu patah hati ( pengalaman pribadi.com ), tiga bulan gak online. untung gak ada papan reklame di depan rumah, kalo ada, mungkin juga udah ngetop. masuk koran.



6 komentar:

  1. wah cintanya seluas samudra kali yah heheh ampe nekat mo terjun sagala, emange ga sakit apa. mending klo patah ahati jajan aja yg banyak biar wareg.....

    BalasHapus
  2. haha. memang cinta bisa bwat kita buta. G mw jadi kyk gtu deh.

    BalasHapus
  3. hahaha... nekat juragan..
    salam kenal
    Check this site to : www.adjeblog.com

    BalasHapus
  4. g berani menjudge
    karena juga g kenal orangnya
    semoga aja nggak diulangi
    setidaknya kalo ngulangi yang g bikin heboh (loh?)
    hehehehe

    ijin link n follow ^^

    BalasHapus
  5. @cozyeslife : ya mending jajan aja, biar kliatan lebih makmur ( baca : gemuk ).

    @A hafizh : gpp mas, sekali-kali. biar ngetop. :)

    @Radinal : iyalah, nanti aku bertamu..

    @inge : ok, thanks.

    BalasHapus
  6. miris.
    seolah nyawa ngga ada harganya.

    kunjungan perdana :D

    BalasHapus

Monggo-monggo silahkan diminum dulu tehnya, setelah itu ketikkan komentarnya..( mari pesbukan disini )